Merah Putih: Good Movie, but..

2009.08.14

Kamis malam saya ga nyangka bakal jadi nonton Merah Putih. Awalnya cs ngajak nonton di Mega Bekasi XXI, tapi saya nyaranin di Blitz aja, biar bisa beli Blitzcard buat pesen tiket cin(t)a online. Sampe jam 9an ga ada kabar lagi, ga lama si acing dateng ke rumah, loh jadi jalan nih?? katanya sih si cs udah otw juga. duh secara Merah Putih di Blitz juga jam 22.00 tayang. Ga lama cs dateng juga. Taunya dia bawa mobil kambingnya. Secara saking ketajiran mobil avanza dia dipake buat ngangkut kambing buat dijual menjelang lebaran. Maksudnya jadi tuh mobil ga ada jok tengah dan belakangnya, alias saya kudu duduk di karpet nya.. udah bersih sih tapi secara tetep aja masih bau kambing dan bau rokok.

Ngebut ga jelas secara jalan emang rame, akhirnya kita nyampe blitz lewat 3 menit dar jadwal tayang. and guess what? taunya studionya masih kosong, jadi cuma kita bertiga yang nonton. Sempet2nya saya bikin blitzcard dulu sebelum nonton, kita topup juga jadi total ada 190rb, tapi udah kita pake buat beli tiket nonton dan blitzbites, si acing juga beli air mineral sendiri. Saya sih ngerti kalo blitzcard nya ga bisa dipake langsung buat online, jadi jarus pake blitzcard machine dulu ditransfer ke rekening online kita. Tadinya saya mau transfer dulu, tapi saya tanya pegawainya kalo abis nonton aja bisa nggak, kata dia bisa. Saya sih udah curiga kalo mesin nya pasti dimatiin kalo udah malem, tapi katanya kalopun udah dimatiin bisa minta tolong ama informasi. Yauda akhirnya beres registrasi blitzcard nya saya jadinya langsung beli blitzbites dan masuk auditorium. Belum mulai.. hehe.. secara yang nonton kita bertiga, masa udah mau maen mulai2 aja… hehe.. 🙂

read more …

Laskar Pelangi

2008.10.19

Waduh film ini memang fenomenal.. bagus.. meski saya tidak membaca novelnya, menurut saya cerita-cerita seperti inilah yang seharusnya terus digali dari para penulis di Indonesia. Memang experience is the mother of wisdom. Mbok ya jangan kisah percintaan dan horror melulu..

Seperti Denias film ini mengisahkan perjuangan hak memperoleh pendidikan yang di negara kita tercantum dalam UUD 1945 pasal 31. selain pesan moral film ini juga menyajikan humor yang jenaka.. seperti ketika Ikal ditinggal Aling, Ide tarian Mahar untuk 17 Agustusan..

Must see!